20 April, 2009

@SeDiH@


sedih napa aku sedih yek..entah la..tetiba sayu ja..mungkin sebab banyak benda aku nak kena pikir.aku tak kuat.tapi aku cuba gak nak kuat..yallah tabahkan ati aku..


aku dah cuba nak buang semua rasa sedih.tapi tetap ada walaupun skit.sikit ka ek..rasa macam banyak..napa aku ja asyik rasa kan.kadang2 aku jeles tengok orang bahagia..walaupun kita tak tau depatu ada tak masalah.tapi boleh kata semua orang ada masalah kan...ke aku ja ada masalah ni...heheheh

yang selalu aku dengar dari mulut dia..sabar sabar..ya memang aku sabar.tapi tahap kesabaran aku pun ada had o0o0..kang had aku sampai ko gak yang meroyan.ceeaaa dia ka aku hahaha..macam2.kalu kita leh bahagiakan n jaga ati semua orang kan bagus..kalu kita leh ada kat semua tempat pada waktu yang sama..boleh bahagiakan ati semua2.tak da yang terasa kan..
dalam kesamaran ku terus mencari erti sebuah cinta dan pengorbanan tanpa ada hati yang luka dan kecewa.pastinya kebahagian milik kita bersama

mak nak kawin.....ngeh2..
sapa ntah nak kawin ngan aku kan..dah la comey..kah2
la ni nak pasang badan cari tet baru..wakakak
tah apa2 aku melalut ek

terima kasih sudi komen :)

2 dak cutes:

tuchin berkata...

kekadang kene pikir dirik sendirk luk baru pikir org len .... pun entah ler ...

acik_cute berkata...

huhu akak...btoi la tu kan..mmg kena pkir diri kita dlu

apa-apa komen, permintaan, cadangan atau komunikasi lain yang lucah, sumbang, palsu, mengancam atau jelik sifatnya dengan niat untuk menyakitkan hati, menganiayai, mengugut atau mengganggu orang lain; atau memulakan suatu komunikasi dengan menggunakan mana-mana perkhidmatan aplikasi, sama ada secara berterusan, berulang kali atau selainnya, dan dalam masa itu komunikasi mungkin atau tidak mungkin berlaku, dengan atau tanpa mendedahkan identitinya dan dengan niat untuk menyakitkan hati, menganiayai, mengugut atau mengganggu mana-mana orang di mana-mana nombor atau alamat elektronik, adalah melakukan suatu kesalahan, tindakan boleh diambil mengikut akta AKTA 588, AKTA KOMUNIKASI DAN MULTIMEDIA 1998